Gak Kira-kira, Lebaran Ini Bikin Beban Puncak Listrik Melejit

Petugas PLN melakukan perawatan menara listrik di kawasan Gardu Induk Karet Lama, Jakarta, Rabu (10/1/2018).

PT PLN (Persero) mengungkapkan kenaikan pemakaian listrik tertinggi atau beban puncak selama periode lebaran Idul Fitri 2023. PLN mencatat beban puncak Lebaran tahun ini lebih tinggi dibandingkan dengan beban puncak yang tercatat pada Lebaran tahun 2022 lalu.

Direktur Utama PLN, Darmawan Prasodjo mengatakan bahwa beban puncak Lebaran tahun ini terjadi secara merata terutama di daerah yang menjadi tujuan mudik masyarakat. Dia menilai meningkatnya konsumsi listrik pada daerah tujuan mudik tersebut merupakan sinyal adanya pemerataan ekonomi di daerah.

Darmawan mengatakan https://www.alternatifkas138.online/ beban puncak secara nasional pada periode Idul Fitri 1444 H kali ini mencapai 29,9 Giga Watt (GW) dengan daya mampu pasok sebesar 44,5 GW. Terutama di daerah destinasi mudik terjadi kenaikan dibandingkan beban puncak pada lebaran tahun lalu.

“Beban puncak kelistrikan momen Idul Fitri 1444 H mengalami peningkatan di semua daerah, terutama di wilayah tujuan mudik dan destinasi wisata. Pertumbuhan konsumsi listrik mencerminkan pemerataan aktivitas masyarakat yang tadinya terpusat di kota besar sekarang tersebar ke daerah,” ujar Darmawan dalam keterangan tertulis, dikutip Rabu (26/4/2023).

Tercatat, wilayah Jawa Tengah beban puncak pada periode lebaran tahun ini naik 6% menjadi 3.575 Mega Watt (MW) dibandingkan momen lebaran tahun lalu. Darmawan menyebutkan kenaikan beban puncak juga terjadi di Jawa Timur tercatat kali ini beban puncak mencapai 4.698 MW tumbuh 2% dibandingkan momen mudik tahun 2022.

Adapun, wilayah Jawa Barat juga mengalami kenaikan beban puncak. Tercatat, beban puncak pada siang hari di hari Idul Fitri 2023 mencapai 4.172 MW naik 8,8% dibandingkan beban puncak listrik siang hari Idul Fitri tahun 2022.

Selain itu, pada wilayah Banten yang dinilai menjadi kota industri, mengalami kenaikan beban puncak 2,17% atau 42 MW dibandingkan tahun lalu. Darmawan menilai, walaupun banyak industri yang menghentikan kegiatan, namun di berbagai aktivitas lain seperti bandara dan pelabuhan mengalami kenaikan konsumsi listrik sehingga beban puncak Idul Fitri 1444 H mengalami peningkatan.

Provinsi Bali juga tercatat mengalami kenaikan, Darmawan mengatakan beban puncak Provinsi Bali tercatat hingga 811 MW, naik 10% dibandingkan tahun lalu.

“Ini mengindikasikan bahwa ekonomi Bali tumbuh, pariwisata Bali mulai bergeliat dan banyak masyarakat yang memanfaatkan libur lebaran tahun ini untuk berwisata ke Bali,” imbuhnya.

Pertumbuhan serupa terjadi di sistem kelistrikan Sumatera pada malam lebaran 2023 dibandingkan tahun lalu, dimana beban puncaknya naik dari 5.863 MW menjadi 6.103 MW atau tumbuh 4,1%.

Pertumbuhan merata terjadi pada beban puncak sistem kelistrikan Sulawesi di malam Idul Fitri 2023. Di Sulawesi bagian Selatan beban puncak naik dari 1.327 MW menjadi 1.372 MW atau tumbuh 1,03%, Sulawesi Utara dan Gorontalo dari beban puncak 365 MW menjadi 367 MW atau tumbuh 1% serta Baubau dari 33 MW menjadi 37 MW atau tumbuh 1,1%.

Sedangkan di Kalimantan pada tahun lalu tercatat beban puncak saat hari lebaran sebesar 1.088 MW, namun pada tahun ini tumbuh menjadi 1.150 MW. Begitu pula di wilayah interkoneksi Khatulistiwa tercatat beban puncak dari 340,5 MW ke 351,65 MW.

Di Nusa Tenggara Barat kenaikan konsumsi listrik saat momen Idul Fitri pada beban puncak malam mencapai 267,8 MW. Beban puncak tersebut naik 5,85%. Sedangkan untuk sistem Nusa Tenggara Timur beban puncak mencapai 93,7 MW dan sistem Flores dengan beban puncak 76,18 MW. Beban puncak di Maluku juga tumbuh sebesar 53,91 MW.

Bahkan hingga ujung timur Indonesia, beban puncak di Papua tumbuh 4% saat perayaan Idul Fitri 2023 dengan daya mencapai 436,45 MW.

Dengan begitu, kondisi peningkatan konsumsi listrik yang merata di daerah ini diprediksi akan terjadi hingga H+4 Lebaran. Darmawan mengatakan, setelah arus balik mulai terjadi maka diprediksi pertumbuhan konsumsi listrik di kota besar kembali akan naik seiring dengan kembalinya aktivitas masyarakat bekerja di perkotaan.

“Kami akan tetap melakukan monitoring secara kontinyu dan melakukan penyeimbangan antara pasokan dengan demand. Sehingga pasokan listrik tetap terjaga dengan stabil,” tandas Darmawan.

Darmawan menjelaskan selama periode siaga, secara nasional kondisi kelistrikan aman dan andal memenuhi kebutuhan masyarakat. PLN sudah menyiagakan sebanyak 82 ribu personel yang standby 24 jam menjaga keandalan pasokan listrik. Tersebar di lebih dari 2.000 posko siaga di seluruh Indonesia.

Dia mengungkapkan, PLN juga hadir di setiap titik kegiatan prioritas masyarakat, seperti tempat ibadah, pelabuhan, bandara, stasiun, terminal, rumah sakit, dan titik vital lainnya.

Adapun, para personel dibekali dengan peralatan dan armada pendukung, berupa 1.500 unit genset, 560 unit UPS (Uninterruptible Power Supply), 925 UGB (Unit Gardu Bergerak), 16 trafo mobile, 260 crane, 3.300 mobil, 3.400 motor, dan peralatan lainnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*