5 Orang Tewas Akibat Serangan Israel di Suriah

Jakarta – Israel melancarkan serangan di Homs, Suriah. Akibat serangan itu lima orang meninggal dunia, tiga diantaranya warga sipil.
Dilansir AFP, Rabu (7/2/2024), Kementerian Pertahanan Suriah melaporkan jumlah warga sipil yang tewas dalam serangan ini tidak terhitung. Kementerian Pertahanan memantau pergerakan serangan Israel ini melalui alat pemantau perang.

“Lima orang tewas termasuk tiga warga sipil – seorang wanita, seorang anak, dan seorang pria – dan tujuh lainnya terluka dalam serangan Israel terhadap sebuah bangunan di lingkungan Hamra di kota Homs,” kata Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia, memperbarui jumlah korban sebelumnya sebanyak empat orang.
Terkait identitas dua korban yang bukan warga sipil hingga saat ini belum diketahui.

Kementerian pertahanan Suriah melaporkan bahwa “musuh Israel melancarkan serangan udara dari arah utara Tripoli (Lebanon) yang menargetkan sejumlah lokasi di kota Homs dan pedesaannya… membunuh dan melukai sejumlah warga sipil”.

Televisi pemerintah Suriah menyiarkan rekaman tim penyelamat mencari-cari di antara puing-puing bangunan yang runtuh dan membawa seseorang dengan tandu. Sebelumnya, televisi pemerintah Suriah melaporkan ‘serangan Israel’ di Suriah tengah, di Provinsi Homs.

Pekan lalu, Amerika Serikat (AS) melancarkan serangan terhadap kelompok-kelompok yang didukung Iran di Suriah dan Irak, menewaskan puluhan orang sebagai pembalasan atas serangan mematikan terhadap pasukan Amerika di Yordania.

Israel juga telah menyerang sasaran di Suriah dua kali pada minggu itu. Pada hari Jumat, serangan Israel menewaskan tiga pejuang pro-Iran di selatan Damaskus, menurut Observatorium, dan media Iran melaporkan seorang penasihat dari Garda Revolusi termasuk di antara korban tewas.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan Senin lalu, serangan Israel di dekat Damaskus menewaskan delapan orang, termasuk pejuang pro-Iran.

Selama lebih dari satu dekade perang saudara di Suriah, Israel melancarkan ratusan serangan udara di negara tersebut, terutama menargetkan pasukan yang didukung Iran serta posisi tentara Suriah. Namun serangan semacam itu semakin meningkat sejak perang di Gaza antara Israel dan Hamas dimulai pada 7 Oktober.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*